December 3, 2022

betwithajlv.com

The News Blog

Memutus Siklus Depresi dan Berat Badan…

4 min read

Depresi adalah kondisi yang kompleks dengan berbagai penyebab, dan terkadang tanpa alasan yang jelas mengapa seseorang memilikinya.

Itu bisa bertepatan dengan kondisi dan penyakit lain, membuat masalah ini sulit untuk diurai dan dikelola secara efektif.

Salah satu kondisi terkait ini adalah penambahan berat badan dan obesitas.

Kita semua pernah ke sana: ini adalah hari yang berat, jadi kami menikmati sebatang cokelat atau takeaway favorit kami untuk mencoba dan menghibur diri. Kesempatan aneh untuk melakukan ini baik-baik saja, tetapi jika seseorang mengalami depresi, mereka mungkin sering makan dengan nyaman, yang menyebabkan penambahan berat badan. Penambahan berat badan dan obesitas juga dapat menjadi penyebab dalam beberapa kasus depresi.

Selain alasan pribadi dan sosial, mungkin juga ada hubungan biologis antara depresi dan obesitas. Baik pengaruh depresi pada obesitas dan efek obesitas pada depresi dibahas lebih lanjut di bawah ini.

Bagaimana Depresi Mempengaruhi Obesitas

Depresi biasanya didefinisikan oleh suasana hati yang rendah, kehilangan minat dan kesenangan dalam kegiatan biasa, perasaan terisolasi dan negatif, dan harga diri yang rendah. Hal ini dapat berdampak pada perilaku, termasuk berkurangnya aktivitas fisik dan pilihan makanan yang buruk.

Satu studi menemukan bahwa banyak individu dengan depresi memiliki pola asupan makanan yang buruk. Ini termasuk jumlah makanan dan waktu makan yang tidak memadai; perilaku makan berlebihan; asupan makanan berkalori tinggi seperti cokelat; dan pilihan makanan berkualitas buruk. 80% dari peserta tidak melakukan latihan apapun.

Ada juga hubungan positif dengan kelebihan berat badan atau obesitas, dengan 72% peserta diklasifikasikan seperti itu. Perilaku semacam ini dapat menyebabkan kenaikan berat badan dan, dalam jangka panjang, menempatkan individu pada risiko lebih tinggi menjadi obesitas.

See also  Cara Menghentikan Serangan Panik Secara Alami

Bagaimana Obesitas Mempengaruhi Depresi

Kelebihan berat badan dapat menyebabkan citra tubuh yang buruk dan kepercayaan diri yang rendah pada beberapa individu, terutama jika hal ini mempengaruhi interaksi sosial mereka atau bagaimana perasaan mereka di depan umum, dan ini dapat berkembang menjadi depresi. Ada juga mekanisme fisiologis yang mendasari hubungan ini.

Penelitian terbaru menunjukkan bahwa peradangan memainkan peran kunci dalam depresi. Jaringan adiposa (lemak tubuh) melepaskan sejumlah hormon, beberapa di antaranya bersifat inflamasi. Semakin banyak jaringan adiposa yang dimiliki seseorang, semakin banyak faktor inflamasi yang akan dilepaskan.

Peradangan ini dianggap sebagai penyumbang banyak penyakit, seperti penyakit kardiovaskular dan diabetes tipe 2. Dengan cara ini, obesitas juga dapat menjadi faktor pemicu depresi atau mempertahankan kondisi tersebut.

Ideas untuk Memutus Siklus Depresi dan Berat Badan

Mengobati depresi dan obesitas jauh dari mudah, dan penelitian masih diperlukan tentang bagaimana peradangan pada depresi dapat ditargetkan sebagai bagian dari pengobatan. Namun, ada perubahan gaya hidup yang dapat Anda lakukan yang dapat membantu mengelola berat badan dan meningkatkan suasana hati Anda.

  • Aktif: Ini tidak hanya meningkatkan output energi Anda yang dapat membantu manajemen berat badan, tetapi juga telah terbukti meningkatkan suasana hati dan tingkat energi Anda. Tidak perlu terlalu berat – cobalah berjalan kaki selama 20-30 menit setiap hari untuk memulai. Ini juga akan membantu Anda tetap sibuk dan memberi Anda sesuatu untuk dituju, yang dapat meningkatkan suasana hati Anda.

  • Tingkatkan asupan buah dan sayuran Anda: Memiliki pola makan yang buruk memiliki efek negatif pada lingkar pinggang dan suasana hati Anda. Membuat perubahan yang sehat untuk weight loss program Anda dapat membantu Anda untuk mengawasi asupan kalori Anda dan akan memberi Anda nutrisi dan energi yang Anda butuhkan untuk memperbaiki suasana hati. Cobalah weight loss program gaya Mediterania yang menggabungkan banyak buah, sayuran, kacang-kacangan dan biji-bijian, selain lemak sehat dari minyak zaitun, kacang-kacangan dan ikan. Selain itu, minyak ikan Omega 3 telah menunjukkan beberapa manfaat untuk depresi.

  • Kurangi gula tambahan: Gula tambahan termasuk yang digunakan sebagai bahan dalam kue, biskuit, saus, minuman manis dan alkohol. Gula alami, seperti yang ada dalam buah dan susu, baik-baik saja dalam jumlah sedang karena sumber-sumber ini menyediakan nutrisi lain. Terlalu banyak gula dapat menyebabkan puncak dan jatuhnya gula darah, membuat Anda merasa lelah dan menginginkan lebih banyak makanan manis. Hal ini dapat menyebabkan kenaikan berat badan karena dapat menyebabkan makan berlebihan, dan perubahan konstan gula darah juga dapat tercermin dalam suasana hati Anda dan menyebabkan Anda merasa rendah dan mudah tersinggung.

  • Makan teratur: Ini juga akan membantu menjaga kadar gula darah Anda stabil, membantu Anda mengatur asupan makanan Anda. Dengan depresi, ini dapat membantu menjaga pola makan yang cukup dan rutinitas yang teratur.

  • Ubah reaksi Anda: Ya, ada banyak alasan biologis mengapa Anda mungkin mengalami depresi. Tapi jangan lupa bahwa ada banyak faktor yang terlibat dalam depresi, dan psikologi kita juga ada di sana. Perhatikan bagaimana Anda merespons situasi tertentu dan lihat apakah ada cara yang lebih baik untuk menanganinya. Tanyakan pada diri Anda apakah reaksi ini sesuai untuk situasi tersebut, dan dapatkah saya melihat masalahnya dengan cara yang berbeda? Memecah sesuatu dapat membantu mereka merasa tidak terlalu berlebihan. Juga, cobalah untuk tidak menggunakan makanan untuk menghibur diri sendiri. Alih-alih makan dengan nyaman saat Anda merasa sedih, alihkan perhatian Anda dengan hal lain, seperti menonton TV, membaca, atau berjalan-jalan.

Coba tambahkan suggestions gaya hidup ini ke dalam rutinitas harian Anda untuk membantu memutus siklus depresi dan penambahan berat badan.

Nicole

Nicole telah bekerja sebagai peneliti dan penulis di industri kesehatan selama lebih dari lima tahun. Seorang pelari dan pecinta kuliner, Nicole menulis tentang suka dan duka mencoba mengikuti gaya hidup seimbang dan memiliki minat yang besar pada hubungan yang kompleks antara nutrisi dan pencegahan penyakit.

Copyright © All rights reserved. | Newsphere by AF themes.